“Sekolah” Asli Jawa  Sebelum Sekolah ala Barat (#2): Pesantren

“Sekolah” Asli Jawa Sebelum Sekolah ala Barat (#2): Pesantren

Ketika Islam berkembang di Jawa,  menurut  Adabi Darban dalam Fragmenta Sejarah Islam di Indonesia (2008), gerakan dakwah tidak begitu saja meghapus model pendidikan padepokan. Alih-alih yang terjadi adalah modifikasinya sesuai dengan kaidah Islam. Padepokan lantas berganti nama menjadi pesantren, tempat Kyai atau Nyai sebagai gurunya dan santri sebagai siswanya. Konsep pesantren juga mirip dengan wihara, dimana para siswanya tinggal bersama dan belajar di bawah bimbingan guru, serta memiliki asrama (pondok) untuk tempat menginap. Bahkan sejak abad XV di Jawa, pendidikan pesantren dipercaya sebagai alat penyebaran Islam oleh walisanga.

Salah satu cerita yang agaknya menjadi contoh pola peralihan dari model padepokan ala Hindu-Buddha kepada model pesantren kurang lebih bisa diraba dari sekuen Babad Tanah Jawa tentang masa muda Mas Karebet alias Jaka Tingkir, sosok Maharaja Pajang nantinya pada medio abad XVII. Sebagai bentuk menuruti permintaan ibu tirinya supaya meninggalkan kebiasaam menepi di hutan dan gunung, Karebet lantas berguru kepada sejumlah tokoh Muslim di berbagai daerah di Jawa Tengah. Daftarnya di dalam Babad Tanah Jawa meliputi Ki Ageng Sela, Ki Ageng Butuh, Ki Ageng Ngerang, serta Ki Buyut Banyu Biru.

Continue reading

Sekolah” Asli Jawa  Sebelum Mengenal Sekolah ala Barat (#1): Padepokan

“Sekolah” Asli Jawa Sebelum Mengenal Sekolah ala Barat (#1): Padepokan

Jauh sebelum adanya sekolah-sekolah model Barat, masyarakat Jawa telah memiliki model pendidikan aslinya sediri, yang juga dijalankan dalam lingkup lembaga semacam sekolah. Meski agaknya cuma menjangkau sebagian kecil populasi. Padepokan dan pesantren adalah model pendidikan “sekolah” ala Jawa tersebut.

Perbedaan dari keduanya, padepokan eksis ketika masa budaya klasik (Hindu/Budha), sementara pesantren muncul sebagai proses Islamisasi Jawa yang mempertahankan budaya padepokan, tetapi telah diisi kaidah Islam. Demikianlah penjelasan tentang keduanya sebagaimana dipaparkan Nurinda KS Hendrowinoto dalam Ibu Indonesia dalam Kenangan (2004:137). Uniknya, selain banyak mencurahkan perhatian dalam perihal pembentukan karakter melalui pengajaran falsafah keagamaan, padepokan maupun pesantren pada dasarnya memiliki cakupan murid yang luas tanpa membatasi usia.

Continue reading

Permainan Anak di Kraton Surakarta Abad XIX-XX

Permainan Anak di Kraton Surakarta Abad XIX-XX

“Permainan adalah asal usul dari kebudayaan” – Johan Huizinga,
penulis buku Homo Ludens.

Di dalam keputren, yaitu tempat tinggal para putri di kraton, anak-anak berkumpul dan bermain bersama. Tidak hanya para putri raja, putra raja yang belum akil baliq juga tinggal di sini. Di sudut area kraton ini sering dipenuhi dengan gelak tawa mereka yang asyik bermain. Hampir sebagian besar permainan anak di kraton identik dengan permainan yang berasal dari luar kraton, yaitu permainan anak di kalangan masyarakat pedesaan.

Continue reading

Medium sized JPEG (1)

Selayang Pandang Grebeg Mulud di Kraton

Hari kelahiran Nabi Muhammad merupakan hari istimewa bagi masyarakat muslim, tak terkecuali di Jawa. Dalam Kalender Jawa yang memadukan penanggalan Hijriah dan Saka, peringatan hari kelahiran Nabi Muhammad jatuh setiap tanggal 12 Mulud. Pada hari istimewa itu, Kraton Yogyakarta maupun Surakarta rutin mengadakan suatu upacara ageng yang dinamai “Grebeg Mulud”. Selama beberapa hari sebelumnya dihelatpulasuatu pesta rakyat yang lazim disebut sebagai Sekaten.

Di Kraton Yogyakarta, keseluruhan rangkaian prosesi upacara ageng bulan Mulud tersebut diawali pada tanggal 5 Mulud pukul 16.00. Tepatnya dengan dikeluarkannya Gamelan Sekati Kangjeng Kyai Nagawilaga dan Kangjeng Kyai Gunturmadu dari Bangsal Pamonggangan. Gamelan pusaka tersebut lantas diletakkan di tratag timur dan barat Bangsal Ponconiti di area Kemandhungan Ler atau yang disebut juga sebagai Keben. Gamelan-gamelan pusaka itu kemudian dibunyikan selepas Isya’  atau kurang lebih 19.00 sebagai pengiring bagi gendhing para wali.

Continue reading

Nyai dan Para Lelaki Belanda

Kisah Nyai dan Para Lelaki Belanda yang Butuh Pelipur Sepi

Kata nyai dalam arti sesungguhunya adalah julukan untuk seorang perempuan dengan tujuan memuliakan (Suganda, 2014: 149). Dalam budaya Jawa, perempuan yang menyandang julukan tersebut adalah orang yang cukup terkemuka. Misalnya Nyai Ageng Serang, seorang panglima perempuan Jawa yang sanggup menggetarkan pasukan Belanda (Carey dan Houben, 2016: 30-35). Nyai juga digunakan untuk menyebut istri dari seorang ulama atau Kyai. Contohnya adalah Nyai Ahmad Dahlan (Hera dan Wijaya, 2014:50). Namun, sebutan nyai memiliki konotasi yang berbeda pada dunia perkebunan Masa Kolonial. Nyai bersinonim dengan gundik atau perempuan simpanan laki-laki Eropa. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata gundik merujuk pada istri gelap atau perempuan yang tidak dinikah secara resmi.

Continue reading

Kyai Rata Biru

Gelar Kyai dan Nyai pada Benda Pusaka Keraton

Telinga masyarakat Indonesia tentu tidak asing dengan kata “kyai” dan “nyai”. Pikiran yang pertama kali muncul setelah mendengar sebutan tersebut adalah sosok yang taat dalam menjalankan agama Islam serta memiliki pengaruh besar di bidang itu. Menurut Nurhayati Djamas dalam buku Dinamika Pendidikan Islam di Indonesia Pasca Kemerdekaan, Kyai merupakan gelar untuk tokoh agama atau orang yang memimpin pondok pesantren. Kyai dianggap sebagai elemen sentral dalam pesantren karena individu tersebut tidak hanya berperan sebagai soko guru dalam sistem pendidikan, melainkan sebagai teladan dalam nilai hidup komunitas santri. Wajar apabila dalam masyarakat Jawa, khususnya pada Masa Islam, kyai dianggap memiliki kedudukan yang sangat tinggi dan tidak terjangkau bagi masyarakat awam.

Continue reading

Diorama Suasana Kongres Pemuda ke-II di Museum Sumpah Pemuda Jakarta

(Foto diambil dari Tempo.co)

Bahasa Persatuan Bangsa: Dari Bahasa Melayu ke Bahasa Indonesia

“Kami putra-putri Indonesia, mengaku bertumpah darah satu, tanah air Indonesia.

Kami putra-putri Indonesia, mengaku berbangsa satu, bangsa Indonesia.

Kami putra-putri Indonesia, menjunjung bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.”

 Di dalam ruang Kongres Pemuda ke-II, 28 Oktober 1928, para pemuda memutuskan 3 poin penting di atas mengenai cita-cita berdirinya negara Indonesia, atau dikenal sebagai Sumpah Pemuda. Poin terakhir mengukuhkan bahasa nasional bagi bangsa Indonesia hingga seterusnya. Ya, bahasa Indonesia!

Continue reading